Musik merupakan bahasa universal yang sering kali menjembatani hubungan antara satu individu dengan individu lainnya. Kesukaan dan minat akan suatu jenis musik atau musik yang dimainkan oleh band tertentu dapat mempertemukan beberapa orang menjadi sebuah lingkup pertemanan, band, komunitas kolektif, event organizer, atau bahkan sekadar klub penggemar.

Tapi, mungkinkah sebaliknya? Apakah musik dengan jenis tertentu –seperti hardcore, misalnya– dapat diterima dalam lingkup pertemanan yang terbentuk bukan karena kesamaan minat terhadap jenis musik tersebut?

Kami meminta beberapa teman dengan paparan musik hardcore yang minim dan tidak pernah sama sekali mendengarkan hardcore untuk mendengarkan dan memberikan opininya terhadap lagu-lagu Odd Man Out, band hardcore asal Seattle, AS, yang akan menggelar turnya di Indonesia nanti.

Fanny Chandra
Barista

Musik yang biasa gue dengar: Pop dan Pop-Rock kayak Maliq & The Essentials, Naif, Arctic Monkeys

“Pertama kali diminta dengerin, gue dapat peringatan bahwa ini musik keras. Awal gue liat artwork albumnya mirip kayak Avenged Sevenfold. Pas gue dengerin lagu-lagunya ternyata asik juga, mainin emosinya ‘nyampe’ banget dari lagu awal sampai akhir. Track yang paling gue suka dari album Odd Man Out yang terbaru ini yang judulnya Untitled. Gue suka banget instrumen isian gitar di awal pas solo sampe masuk ke instrumen lain, rapi dan emosinya dapat banget.”

Lagu Favorit: Untitled

Reggy Ryanda
Skateboarder

Musik yang biasa gue dengar: Belakangan ini dengerin UK Jazz macam Ezra Collective, Yussef Dayes, dan Kamaal Williams

“Gue lumayan tau hace-hacean, tapi gak banget sih. Sekadar tau aja, dan jarang banget dengerin. Tapi, pas dengerin Odd Man Out ya berasa banget sih hardcorenya dari drop-dropnya. Mungkin kalo dengerin langsung lebih bisa nikmatin kali ya.”

Lagu Favorit:
Watch You Suffer, The Dividing Line

Smita Basuki
Bassist di Bedchamber / Art Director

Musik yang biasa gue dengar: 80’s Brava Radio misalnya Evelyn King, The Rah Band, atau lokalnya Chaseiro

“Halo, disclaimer dulu ya, gue belum pernah bener-bener dengerin hardcore sebelumnya. Nih bacotan sotoy gue tentang Odd Man Out yang bakalan dateng ke Indonesia setelah diminta untuk dengerin lagu-lagunya:

Grifftro-Unity

Great rhythms. Riff gitarnya keren, lumayan gampang diinget, anak-anak pop culun aja bisa joget deh kayaknya.

New Voice
Yakali dah bassline dan tonenya mantep banget gagah. Gatau sih dia nyanyi apa tapi vokalnya yang agak longgar dari beat asik juga. Kayaknya cuma bisa di lagu HC deh? Gatau ya… kalo di genre lain bisa jadi terkesan cheesy-spoken word biasa aja gitu.

Watch You Suffer
Kalo disuruh bayangin lagu hace kayak apa tuh ya gini. Drumnya, riffnya. Apalagi ditengahnya ada saut-sautannya. Hahahaha

Retribution
Waw kaget tengahnya gokil sih groovy juga yak.

Karena gue gak pernah sengaja dengerin HC (walaupun sempet tinggal di Seattle) mungkin judgement gue bakalan salah soal Odd Man Out, tapi kesimpulan gue adalah musik mereka straightforward banget, tapi jauh dari ‘sederhana’. Cool!”

Lagu Favorit:
Retribution

Yassereno Omar
Suara Disko

Musik yang biasa gue dengar: Classic Disco-Pop, Jazz, Funk

“Walaupun gue gak dengerin band hardcore, tapi denger Odd Man Out gua bisa bilang enak dan bisa kebayang kalo sampe nonton livenya akan kebawa serunya. Berharap kalo ada kesempatan untuk nonton di Jakarta sih boleh banget dicoba. Dan andaikan soundnya proper pas live, ada banget kemungkinan gua kecantol sama Odd Man Out.”

Lagu Favorit:
Face It!

Dytha Ramadhani
Mahasiswa / Fashion Designer

Musik yang biasa gue dengar: Electronic music gitu kayak TOKiMONSTA dan Malt Maltese

“Sebelum dengerin musiknya, gue juga cukup tertarik dengan nama band ini. Odd Man Out, lucu aja sih dari namanya, tapi kalo udah dengerin lagunya garang abis. Gue suka semua opening dari band ini terutama tabuhan drumnya. Menurut gue bikin semangat aja.”

Lagu Favorit:
Pound for Pound

Meskipun enggak pernah dengerin dan minim terpapar musik hardcore, Odd Man Out cukup memainkan musik yang tolerable di telinga pendengar musik non-hardcore. Untuk bisa ikut menyaksikan keseruannya, jangan sampai melewatkan penampilan mereka di kotamu dan catat jadwal rangkaian turnya!

Rabu, 26 Juni 2019 di Freshbeer, Bandung.
Kamis, 27 Juni 2019 di Rossi Musik, Jakarta.
Jumat, 28 Juni 2019 di Gembira Cafe, Malang.